Trump: Warga AS Tak Mau Divaksin Tak Percaya Pemerintahan Biden

Trump: Warga AS Tak Mau Divaksin Tak Percaya Pemerintahan Biden Mantan Presiden AS Donald Trump mengatakan warga tidak ingin divaksinasi karena mereka tidak percaya bahwa mereka berada di bawah pemerintahan Presiden Joe Biden.

Trump: Warga AS Tak Mau Divaksin Tak Percaya Pemerintahan Biden

dayofcourage – Dalam pengakuan yang diposting di situs web Save America, Trump mengatakan Biden sering berbicara tentang betapa baiknya pekerjaannya. “Dia sering membual tentang distribusi vaksin yang dikembangkan oleh Operation Warp Speed, atau hanya pemerintahan Trump,” katanya.

Presiden ke-45 itu mengatakan penggantinya jauh di belakang tujuan yang direncanakan. “Mereka tidak ingin divaksinasi karena mereka tidak percaya pada pemerintah mereka, hasil pemilu AS atau Berita Palsu, yang menolak untuk mengatakan yang sebenarnya,” katanya. Dalam lebih dari seminggu, upaya untuk mengirimkan vaksin COVID-19 ke publik AS telah melambat.

Baca Juga : Inflasi AS Kembali Meroket dan Tertinggi Selama 13 Tahun Terakhir

Sehari saat ini, hanya 520.000 vaksin telah diberikan. Dibandingkan dengan April, ia mampu memberikan 3,38 juta dosis per hari. Presiden Biden awalnya menargetkan 70% warganya akan divaksinasi pada 4 Juli, Hari Kemerdekaan AS.

Namun, menurut Centers for Disease Control and Prevention (CDC) menyatakan, target tersebut meleset hingga tiga persen.

Trump dan Konservatif mengkritik Biden karena tidak memberikan penghargaan kepada mantan presiden untuk Operation Warp Speed. Operasi berikut diluncurkan pada April 2020 untuk memfasilitasi dan mempercepat pengembangan, produksi, dan distribusi vaksin Covid-19.

Meski begitu, mantan presiden itu sudah berusia 75 tahun. Berikut dukungan vaksinasi baru Maret lalu. Presiden Demokrat memilih untuk menyalahkan Facebook karena “membunuh orang” dan dipandang sebagai pemicu penyebaran anti-vaksinasi.

Baca Juga : Bitcoin Anjlok ke 459 Jt. Subsidi Akan Kuota Internet Resmi Diperpanjang

Sebuah sumber Gedung Putih yang dikutip oleh Fox News mengatakan dia ingin media sosial membantu memperbaiki kesalahan informasi beberapa bulan lalu. Meskipun mengajukan permintaan bantuan, Facebook ternyata tidak memadai dalam melawan informasi tentang hoaks. Wakil Presiden Facebook Guy Rosen menanggapi dengan menyangkal bahwa mereka adalah penyebab begitu banyak orang tidak ingin divaksinasi.

Rosen mencontohkan berdasarkan apa yang dipegangnya, ada 85% pengguna yang menghendaki divaksinasi. “Sementara target vaksinasi pemerintah Biden 70 persen. Jelas kami tidak mampu disalahkan sebab meleset dari target tersebut,” kata Rosen.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *